A Way to Share Ideas 

Metode Pembelajaran Fisika


Pengertian Metode

Metode berasal dari kata metodos yang merupakan dua unsur kata Yunani yaitu Metha yang berarti melewati dan Hodos yang berarti jalan sehingga metode adalah jalan yang dilewati. Setiap jalan yang dilewati psti akan menuju satu titik akhir maka secara implisit Nata (2009) yang dimuat dalam jurnal daniel akbar mendefenisikan metode sebagai jalan yang ditempuh untuh mencapai tujuan.

Metode Pembelajaran Kerja Kelompok

Defenisi Pembelajaran Kerja Kelompok

Pembalajaran kerja kelompok merupakan salah satu metode belajar dengan cara berkelompok-kelompok untuk menyelesaikan suatu tugas yang dirasa perlu dikerjakan secara bersama-sama. Pembelajaran kerja kelompok sangat berpengaruh dalam memotifasi belajar bagi para peserta didik dalam meningkatkan prestasi belajar mata pelajaran PAI. Dikatakan sedemikian, karena disebabkan Para peserta didik akan lebih terpacu untuk mencari hal-hal yang belum mereka ketahui dengan cara berdiskusi dengan para satuan kelompok mereka. Pembelajaran kerja kelompok mengandung pengertian bahwa para peserta didik dilatih membentuk suatu kepribadian kesatuan serta kebersamaan, karena dengan cara seperti ini peserta didik yang kemampuannya kurang pandai dapat bekerja sama saling tukar pengetahuan dengan peserta didik yang lebih pandai.

Penerapan Pembelajaran Kerja Kelompok.

Pengkelompokan dapat dilakukan oleh anak didik sendiri, namun biasanya dalam pemilihan kelompok seperti ini didasarkan atas pemilihan teman yang lebih dekat atau lebih initm. Pengkelompokan dapat pula dilakukan oleh pendidik atas pertimbangan-pertimbangan, diantaranya untuk membedakan anak didik yang cerdas , normal, dan lemah. Akan tetapi untuk pengkelompokan seperti ini tugas seorang pendidik sebagai pembimbing akan tersa lebih berat, karena harus secara cermat memperhatikan anak didik yang lemah agar jangan sampai terlalu dirugikan. Sedangkan bagi yang cerdas jangan ada annggapan bahwa dengan adanya kelompok tidak memberi manfaat baginya. Maka dalam hal ini pendidik harus memberikan tugas kepada yang lebih cerdas untuk membantu rekan-rekannya yang dibawahnya (lemah). Pendidik dalam menentukan katagori anak yang cerdas dan yang lemah tidak hanya melihat dari nilai yang ada dalam rapor atau hasil tugas sehari-hari, tetapi harus dilihat juga dari kepribadian anak didik yang bersangkutan.
Menurut teori crow and crow ciri-ciri anak yang superior (hebat) adalah :

  • – Observasinya tajam, cepat dan jelas dalam mengatasi pelajaran.
  • – Cepat memberikan jawaban apabila menerima pertanyaan.
  • – Pemahamannya baik dan teratur.
  • – Pemikirannya terang dan logis.

Ciri-ciri anak yang lamban adalah :

  • Perhatiannya kurang dan jangkauan pikirannya pendek.
  • Interesnya sempit.
  • Mempunyai kesukaran-kesukaran dalam memusatkan perhatian.
  • Sukar berpartisipasi dalam kegiatan akademis dan sosial.
  • Mudah menjadi bingung dalam menghadapi masalah

Kelebihan Dan Kekurangan Pembelajaran Kerja Kelompok

Terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan dalam pelaksanaan pembelajaran kerja kelompok, hal ini disebabkan tiap-tiap individu peserta didik berbeda-beda dalam pengetahuannya maupun kepribadiannya, Berikut beberapa kelebihan serta kekurangannya :

Kelebihan :

– Memacu motivasi peserta didik untuk aktif belajar.

– Menciptakan rasa kebersamaan serta bekerja sama.

– Menanamkan solidaritas antar teman dalam kelompok.

– Memudahkan meleksanakan tugas dari pendidik.

– Menanamkan pentingnya musyawarah dalam memecahkan suatu masalah.

Kekurangan :

  • Peserta didik yang mempunyai pengetahuan lemah akan diremehakan oleh yang lebih pandai.
  • Membosankan bagi peserta didik pandai yang merasa rekan sekelompok tidak memberi kemanfaatan baginya.
  • Rasa malas kerena jauh dari pantauan pendidik.

Manfaat

Apabila pendidik dalam menghadapi anak didik dikelas merasa perlu membagi-bagi anak didik dalam kelompok untuk memecahkan suatu masalah atau untuk menyerahkan suatu tugas pekerjaaan yang perlu untuk dikerjakan bersama-sama maka mengajar dengan cara kerja kelompok sangatlah tepat untuk dilaksanakan

Sistem belajar kelompok di rumah bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dan penguasaan peserta didik terhadap bahan belajar yang diberikan pendidik di sekolah. Tujuan tersebut jelas akan bermanfaat bagi peserta didik peserta diskusi kelompok. Manfaatnya antara lain:

  • meningkatkan pemahaman dan penguasaan peserta didik terhadap materi pelajaran yang diajarkan pendidik di sekolah.
  • melatih kemampuan peserta didik untuk berkomunikasi dengan baik. (c).menumbuhkembangkan rasa sosial di antara sesama peserta didik.
  • mengembangkan sikap dan kerja sama dalam sebuah komunitas atau tim.
  • Menjadi ajang saling berbagi ilmu pengetahuan.
  • Mengasah kemampuan peserta didik untuk berdiskusi dan berdebat secara sehat.

Metode Demonstrasi

Pengertian Metode Demonstrasi

Metode demonstrasi adalah cara yang digunakan dalam penyajian pelajaran dengan cara meragakan bagaimana membuat, mempergunakan serta mempraktekkan suatu benda atau alat baik asli maupun tirua, atau bagaimana mengerjakan sesuatu perbuatan atau tindakan yang mana dalam meragakan disertai dengan penjelasan lisan. Contohnya misalnya mendemonstrasikan suatu alat, atau dalam mata pelajaran PAI dalam praktik wudhu dapat diperlihatkan tata cara berwudhu yang baik.

Dasar Pertimbangan Pemilihan Metode Demonstrasi

  • Mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang hal-hal yang berkaitan dengan mengatur sesuatu, proses membuat sesuatu atau menggunakan komponen-komponen sesuatu
  • Membandingkan suatu cara dengan cara lain
  • Mengetahui atau melihat kebenaran sesuatu
  • Ingin menunjukkan suatu keterampilan.

Langkah-langkah Penggunaan Metode Demonstrasi

Tahap persiapan

  • Menetapkan tujuan demonstrasi
  • Menetapkan langkah-langkah demonstrasi
  • Siapkan alat atau benda yang dibutuhkan untuk demonstrasi.

Tahap pelaksanaan

  • Mendemonstrasikan sesuatu sesuai dengan tujuan yang disertai dengan penjelasan lisan
  • Memberi kesempatan kepada peserta didik untuk melakukan tanya jawab
  • Memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mencoba dan mempraktekkan.

Tahap tindak lanjut dan evaluasi

  • Menugaskan kepada peserta didik untuk mencoba dan mempraktekkan apa yang telah diperagakan
  • Melakukan penelitian terhadap tugas yang telah diberikan dalam bentuk karya atau perbuatan.

Sisi Positif Metode Demonstrasi

  • Membuat pelajaran lebih menarik, lebih jelas dan lebih konkret.
  • Memudahkan pemahaman peserta didik terhadap materi pelajaran yang diberikan.
  • Peserta didik dituntut aktif dalam bentuk melakukan pengamatan membandingkan antara teori dan kenyataan serta mempraktekkan secara langsung.

Sisi Negatif Metode Demonstrasi

  • Pendidik dituntut memiliki keterampilan khusus terhadap hal-hal yang didemonstrasikan.
  • Sulitnya memenuhi semua peralatan atau benda yang dibutuhkan untuk keperluan demonstrasi.
  • Diperlukan persiapan dan perencanaan yang matang.

Metode Eksperimen

Pengertian Metode Eksperimen

Metode eksperimen adalah cara mengajar dengan cara peserta didik diajak untuk melakukan serangkaian percobaan dengan mengalami dan membuktikan sendiri sesuatu yang dipelajari secara teori. Metode ini memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengalami, melakukan sendiri, mengamati suatu objek, membuktikan dan menarik kesimpulan sendiri dan mencari kebenaran. Contohnya untuk membuktikan hukum Azas Black bahwa kalor yang dilepas sama dengan kalor yang diterima dapat dibuktikan dengan melakukan eksperimen di laboratorium dengan menggunakan alat kalorimeter.

Dasar Pertimbangan Pemilihan Metode Eksperimen

  • Pembelajaran yang menghendaki peserta didik menunjukkan keterampilan tertentu.
  • Memudahkan penjelasan mengenai proses terjadinya sesuatu benda atau hal atau proses penarikan kesimpulan.

Langkah-langkah Penggunaan Metode Eksperimen

Tahap persiapan/perencanaan

  • Menetapkan tujuan eksperimen.
  • Memberikan petunjuk dan menetapkan langkah-langkah pokok eksperimen
  • Mempersiapkan alat-alat yang diperlukan untuk melakukan eksperimen

Tahap pelaksanaan eksperimen

  • Mengikutsertakan seluruh peserta didik dalam kegiatan pengamatan maupun percobaan.
  • Tumbuh kembangkan sikap kritis melalui kegiatan tanya jawab, dan diskusi tentang masalah yang diujicobakan.
  • Beri kesempatan setiap peserta didik untuk melakukan percobaan sehingga peserta didik merasa yakin tentang kebenaran suatu proses.
  • Buatlah penilaian dari kegiatan peserta didik, dalam melakukan eksperimen tersebut mulai saat persiapan dan pada waktu pelaksanaan

Sisi Postif Metode Eksperimen

  • Memberikan pengalaman praktis kepada peserta didik.
  • Menumbuhkan kepercayaan atas kesimpulan berdasarkan percobaan.
  • Membina dan memupuk peserta didik menjadi ahli peneliti yang dapat menghasilkan penemuan-penemuan baru yang bermanfaat bagi umat manusia.
  • Memberikan jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang sering muncul dalam diri peserta didik berkaitan dengan hal yang diujicobakan

Sisi Negatif Metode Eksperimen

  • Memerlukan waktu yang lama.
  • Metode ini lebih sesuai digunakan untuk bidang sains dan teknologi.
  • Anak akan mengalami kesulitan bila langsung mengadakan eksperimen.
  • Diperlukan berbagai fasilitas dan peralatan dalam pelaksanaannya.
  • Memerlukan keuletan, ketelitian dan ketabahan peserta didik dalam melaksanakannya.
  • Tidak semua eksperimen menghasilkan seperti apa yang diharapkan atau yang diteorikan, karena adanya faktor-faktor di luar jangkauan atau pengendalian pendidik atau peserta didik.

Metode Resistasi

Pengertian Metode Resistasi

Metose resistasi atau resistatin method adalah salah satu bentuk metode pembelajaran dimana peserta didik diberikan pemahaman terhadap materi pembelajaran melalui tugas. Syaiful Sagala (2003 : 219 ) memberikan defenisi tentang metode resistasi yaitu “metode resistasi atau penugasan adalah penyajian bahan dimana pendidik memberikan tugas tertentu agar peserta didik melakukan kegiatan belajar.” Pendapat lainnya menyatakan bahwa metode resistasi disebut juga metode pekerjan rumah dimana pendidik memberikan tugas tertentu kepada peserta didik diluar jam pelajaran (Zuhraini,dkk,1983 : 96 ). Dapat disimpulkan bahwasanya metode resistasi adalah metode pembelajaran dengan pemberian tugas setelah melakukan pembelajaran dan tugas dikerjakan diluar jam pelajaran sekolah. Pemberian tugas pada hakikatnya adalah mengarahkan peserta didik agar melakukan hal-hal bermanfaat disetiap waktunya sehingga akan terjadi perkembangan pengetahuan yang dimiliki. Pemberian tugas (sitasi) kepada peserta didik dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu sebelum pembelajaran yang dikenal dengan presistasi. Presistasi dimaksudkan untuk mengarahkan perhatian peserta didik terhadap motivasi dan kesiapan peserta didik dalam melakukan proses pembelajaran (Purwati,1997:11, dikutip dari jurnal Hertali vita pramanta). Dan yang kedua yaitu setelah melakukan pembelajaran, inilah yang disebut dengan resistasi sebagaimana yang telah didefenisikan diawal tadi.

Tujuan Pembelajaran Resistasi

Pemberian tugas pada dasarnya upaya pembimbingan yang dilakukan seorang pendidik saat peserta didik tidak dalam pengawasan mereka. Adapun beberapa tujuan yang diharapkan dari penerapan model pembelajaaran resistasi ini menurut Winarno Surachmat (1979:91) seperti ini adalah :

  • Merangsang agar peserta didik berusaha lebih baik memupuk inisiatif , bertanggung jawab dan berdiri sendiri
  • Membawa kegiatan-kegiatan sekolah yang berharga kepada minat peserta didik yang masih terluang waktu dari pada peserta didik agar dapat digunakan lebih konstruktif
  • Memperkaya pengalaman sekolah dengan memulai kegiatan diluar sekolah
  • Memperkaya hasil belajar disekolah dengan menyelenggaraka latihan yang perlu integrasi dan penggunaannya.

Langkah-Langkah Penerapan

Dalam pelaksanan suatu metode ada langkah-langkah  khusus yang harus diperhatikan agar metode tersebut dapat berjalan sesuai rencana. Adapun hal-hal khusus yang harus diperhatikan dalam melaksanakn metode resistasi yaitu:

Pendidik

  • Seorang pendidik dalam memberikan beberapa aspek penting yaitu:
  • Mempertimbangkan apakah tugas tersebut akan dikerjakan secara individu atau kelompok
  • Mempertimbangkan tingkat kemampuan dan kecerdasan peserta didik
  • Mudah dimengerti maksud dan tujuan pemberian tugas oleh peserta didik
  • Selalu memantau apakah ada kesulitan yang dihadapi peserta didik dalam menyelesaikan tugas yang diberikan jika tugas diberikan dalam bentuk latihan
  • Selalu siap untuk melayani pertanyaan peserta didik jika ada materi yang belum jelas atu yang belum dimengerti
  • Tidak membebani peserta didik secara berlebihan. Oleh karena itu frekuensi pemberian tugas harus diperhatikan.
  • Jenis tugas yang diberikan bisa berupa merangkum, membuat makalah, menyelesaikan soal, observasi, demonstrasi dan menyelesaikan proyek tertentu

Peserta Didik

Menurut soekamto (1997) dalam jurnal Danil Akbar dan Yoni Hermawan yang diterbitkan oleh Universitas Galuh, ada beberapa hal yang harus dituruti peserta didik, diantaranya :

  • Memilih dan mendiskusikan tugas dengan pendidik
  • Menerima dan melaksanakan tugas yang telah diberikan oleh pendidik
  • Menyusun rencana penyelesaian tugas
  • Mencari sumber-sumber data
  • Mengolah data baik individu maupun kelompok
  • Menyerahkan tugas yang telah diselesaikan

Kelebihan

Sangat baik untuk mengisi waktu luang dengan hal-hal kondusif
Memupuk ras tanggung jawab terhadap semua jenis pelajaran
Menumbuhkan kebiasaaan giat belajar

Kekurangan

Seringnya tugas rumah dikerjakan orang lain
Banyak peserta didik yang hanya menyelesaikan tugas bukan mengerjakannya
Sulitnya memberikan tugas di kelas yang bersifat heterogen karena perbedaan kemampuan
Kapasitas tugas yang melebihi batas akan membuat perspeksi negatif bagi peserta didik khususnya di tingkat awal

Contoh kegiatan: Sebelum melaksanakan pembelajaran diberikan suatu pre-test atau presistasi guna melihat pengetahuan dasar peserta didik terkait materi yang diajarkan.

Metode Pembelajaran Drill

Pengertian Metode Drill

Secara defenisi yang diungkapkan oleh Rostiyah (2001:125) bahwa yang dikatakan dengan metode driil yaitu suatu cara mengajar yang mana peserta didik melaksanakan kegiatan-kegiatan latihan , agar peserta didik memiliki ketangkasan dan keterampilan yang lebih tinggi dari apa yang telah dipelajari. Dalam versi lain Jeremy Harmer menyatakaan seperti yang dimuat dalam Iam Samsiah ( 2014 : 6) bahwa method of driil are thechniquewhere teacher aks student to repeat word and phrases, either in chorus or individually, and then gets them to practise substituted (but similar) phrase, still under the teacher’s direction. Selanjutnya Sri Anitha (2009:18) menyatakan bahwa metode drill atau latihan suatu cara mengajar dengan memberikan latihan yang telah dipelajari oleh peserta didik sehingga memperoleh suatu keterampilan tertentu. Hamdani juga memberikan defenisi tersendiri tentang metode drill, menurutnya metode drill yaitu metode yang mengajarkan peserta didik agar peserta didik memiliki ketegasan dan keterampilan yang lebih tinggi dari hal-hal yang teah dipelajarai.
Dari beberapa pendapat tentang defenisi metode drill dari para ahli tersebut maka dapat kita simpulkan defenisi dari metode drill yaitu suatu metode pembelajaran yang dilakukan dengan memberikan latihan yang berkaitan dengan materi pelajaran guna meningkatkan kemampuan dan keterampilan yang berkaitan dengan materi tersebut.

Tujuan Pembelajaran Melalui Methode Drill

Untuk memperjelas kategori yang ditonjolkan oleh suatu metode maka ada yang disebut dengan tujuan pembelajaran bermetode. Adapun tujuan pembelajaran yang diharapkan dengan memanfaatkan metode drill menurut Siti Nurhidayati (2010:14) adalah sebagai berikut:
Memiliki keterampilan motorik gerak seperti menghfal kata-kata, menulis, menggunakan alat, membuat sutu benda
Mengembangkan kecakapan intelek seperti mengalikan membagi, menjumlahkan, mengurangi akardalam hitungan mencongkak, mengenal benda/bentuk dalam pelajaran static, ilmu pasti, ilmu kimia, tanda baca dan sebagainya
Memiliki kemampuan menghubungkan atau mengkorelasikan dan juga kemampuan membandingkan sesuatu keadaan dengan yang lainnya sebagai hubungan sebab akibat.

Hal-Hal yang harus diperhatikan dalam penerapan metode drill

Dalam melaksanakan suatu instrument ataupun sistem maka ada hal-hal khusus yang harus diperhatikan agar instrument dan sistem dapat berjalan lancar sesuai rencana. Adapun hal-hal yang menjadi catatan khusus dalam pengaplikasian metode belajar drill yaitu
Sifat dan jenis latihan yang diberikan. Sebagai catatan dalam melaksanakan metode drill seorang pendidik dituntut kreatif dalam memberikan bentuk latihan karena pada prinsipnya peserta didik akan bosan dengan mengulangi hal-hal yang sama dalam jangka waktu yang lama. Artinya setiap pertemuan bentuk latihan yang diberikan harus berbeda dari yang sebelumnya
Seorang pendidik yang menggunakan metode drill sejatinya harus paham nilai dari latihan yang diberikan baik dari aspek fisik ataupun mental serta aspek koognitif,afektif dan psikomotornya. Maka dari itu seorang pendidik harus bisa mengaitkan semua aspek tersebut kedalam latihan yang diberikan dan menemukan keterkaitannya dengan materi yang sedang dipelajari.

Prinsip dan Ketentuan Pelaksanaan Metode Drill

Beberapa prinsip yang harus dipertahankan dalam melaksanakan metode drill adalah :
Peserta didik harus diberikan pengertian yang mendalam sebeblum melaksanakan latihan tertentu
Latihan yang pertama hendaknya bersifat diagnosis
Latihan dilakukan secara rutin
Latihan harus sesuai dengan tingkat kemampuan peserta
Proses latihan hendaknya mementingkan hal-hal yang bersifat esensial dan berguna.

Adapun menurut hamdani (2011:273) dalam bukunya menyatakan bahwa ketentuan pelaksanaan metode belajar drill yaitu:

Latihan Terkontrol
Pendidik meberikan latihan soal dan meminta peserta didik untuk mengerjakannya
Pendidik memberi rahan dan petunjuk-petunjuk dalam menyelesaikan tugas yang diberikan
Pendidik memberikan bantuan kepada peserta didik yang membutuhkan bantuan ataupun yang kesulitan dalam menyelesaikan tugas tersebut
Pendidik memberikan perbaikan atau jawaban yang benar dri soal tersebut setelah peserta didik selesai mengerjakannya

Latihan Mandiri
Pendidik memberikan beberapa soal
Pendidik meminta peserta didik untuk menyelesaikan soal tersebut dengan memberikan waktu yang cukup
Pendidik mengumpulkan hasil kerja peserta didik tersebut
Pendidik menilai hasil pekerjaan peserta didik

Kelebihan

Menurut Hamdani (2011), kelebihan metode ini yaitu:

Ketegasan dan keterampilan peserta didik meningkat lebih tinggi dari hal-hal yang dipelajari
Seorang peserta didik benar-benar mengerti hal-hal yang telah dipelajari karena langsung diingatkan dengan latihan yang dikerjakan
Nana Sudjana(1995) menambahkan,
Dalam waktu singkat dapat diperoleh keterampilan dan penguasaan yang diharapkan.

Kekurangan

Menurut Nana Sudjana (1995) kekurangan dari metode ini yaitu :
Menghambat daya inisiatif dan eksploratif peserta didik
Kurang memperhatikan relevansi dengan lingkungan
Membentuk kebiasaan-kebiasaan yang otomatis dan kaku
Hadja Sapoetra (2010) juga menyatakan kekurangan dari metode ini yaitu :
Dapat menimbulkan verbalisme terutama pada pelajaran yang bersifat menghafal. Dimana peserta didik terlatih untuk menguasai materi elajaran dengan cara menghafal dan secara otomatis mengingatkannya kepada pertanyaan penuntun tanpa membuat mereka berpikir logis.

Contoh pelaksanaan:
Suatu pembelajaran yang ketika menyampaikan materi pelajaran pendidik menyelingi dengan memberikan latihan-latihan agar peserta didik tidak terpaku dengan penjabaran yang disampaikan oleh pendidik.

Metode Pemecahan Masalah

Defenisi Pemecahan Masalah

Metode pemecahan masalah (problem solving) adalah penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan jalan melatih peserta didik menghadapi berbagai masalah baik itu masalah pribadi atau perorangan maupun masalah kelompok untuk dipecahkan sendiri atau secara bersama-sama.
Penyelesaian masalah merupakan proses dari menerima tantangan dan usaha – usaha untuk menyelesaikannya sampai menemukan penyelesaiannya. menurut Syaiful  Bahri Djamara (2006 : 103) bahwa Metode problem solving (metode pemecahan masalah) bukan hanya sekedar metode mengajar tetapi juga merupakan suatu metode berfikir, sebab dalam problem solving dapat menggunakan metode lain yang dimulai dari mencari data sampai kepada menarik kesimpulan. Menurut N.Sudirman (1987:146) metode problem solving adalah cara penyajian bahan pelajaran dengan menjadikan masalah sebagai titik tolak pembahasan untuk dianalisis dan disintesis dalam usaha untuk mencari pemecahan atau jawabannya oleh peserta didik. Sedangkan menurut  Gulo (2002:111) menyatakan bahwa problem solving adalah metode yang mengajarkan penyelesaian masalah dengan memberikan penekanan pada terselesaikannya suatu masalah secara menalar. Senada dengan pendapat diatas Sanjaya (2006:214) menyatakan pada metode pemecahan masalah, materi pelajaran tidak terbatas pada buku saja tetapi juga bersumber dari peristiwa – peristiwa tertentu sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Ada beberapa  kriteria pemilihan bahan pelajaran untuk metode pemecahan masalah yaitu:

a) Mengandung isu – isu yang mengandung konflik bias dari berita, rekaman video dan lain – lain
b) Bersifat familiar dengan peserta didik
c) Berhubungan dengan kepentingan orang banyak
d) Mendukung tujuan atau kompetensi yang harus dimiliki peserta didik sesuai kurikulum yang berlaku
e) Sesuai dengan minat peserta didik sehingga peserta didik merasa perlu untuk mempelajari

Dalam pelaksanaan pembelajaran sehari-hari  metode pemecahan masalah banyak digunakan pendidik bersama dengan penggunaan metode lainnya. Dengan metode ini pendidik tidak memberikan informasi dulu  tetapi informasi diperoleh peserta didik setelah memecahkan masalahnya.
Pembelajaran pemecahan masalah berangkat dari masalah yang harus dipecahkan melalui praktikum atau pengamatan.
Pembelajaran problem solving merupakan bagian dari pembelajaran berbasis masalah (PBL). Menurut Arends (2008 : 45) pembelajaran berdasarkan masalah merupakan suatu pendekatan pembelajaran di mana peserta didik mengerjakan permasalahan yang otentik dengan maksud untuk menyusun pengetahuan mereka sendiri. Pada pembelajaran berbasis masalah peserta didik dituntut untuk melakukan pemecahan masalah-masalah yang disajikan dengan cara menggali informasi sebanyak-banyaknya, kemudian dianalisis dan dicari solusi dari permasalahan yang ada. Solusi dari permasalahan tersebut tidak mutlak mempunyai satu jawaban yang benar artinya peserta didik dituntut pula untuk belajar secara kritis. Peserta didik diharapkan menjadi individu yang berwawasan luas serta mampu melihat hubungan pembelajaran dengan aspek-aspek yang ada di lingkungannya.
Dari pendapat di atas maka dapat disimpulkan metode pembelajaran problem solving adalah suatu penyajian materi pelajaran yang menghadapkan peserta didik pada persoalan yang harus dipecahkan atau diselesaikan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Dalam pembelajaran ini peserta didik di haruskan melakukan penyelidikan otentik untuk mencari penyelesaian terhadap masalah yang diberikan. Mereka menganalisis dan mengidentifikasikan masalah, mengembangkan hipotesis, mengumpulkan dan menganalisis informasi dan membuat kesimpulan.
Manfaat dari penggunaan metode problem solving pada proses belajar mengajar untuk mengembangkan pembelajaran yang lebih menarik. Menurut Djahiri (1983:133) metode problem solving memberikan beberapa manfaat antara lain :

Mengembangkan sikap keterampilan peserta didik dalam memecahkan permasalahan, serta dalam mengambil kepuutusan secara objektif dan mandiri
Mengembangkan kemampuan berpikir para peserta didik, anggapan yang menyatakan bahwa kemampuan berpikir akan lahir bila pengetahuan makin bertambah
Melalui inkuiri atau problem solving kemampuan berpikir tadi diproses dalam situasi atau keadaan yang bener – bener dihayati, diminati peserta didik serta dalam berbagai macam ragam altenatif
Membina pengembangan sikap perasaan (ingin tahu lebih jauh) dan cara berpikir objektif – mandiri, krisis – analisis baik secara individual maupun kelompok
Penyelesaian masalah.

Menurut David Johnson dan Johnson dapat dilakukan melalui kelompok dengan prosedur penyelesaiannya dilakukan sebagai berikut (W.Gulo 2002 : 117):

1. Mendifinisikan Masalah
Mendefinisikan masalah di kelas dapat dilakukan sebagai berikut:
a) Kemukakan kepada peserta didik peristiwa yang bermasalah, baik melalui bahan tertulis maupun secara lisan, kemudian minta pada peserta didik untuk merumuskan masalahnya dalam satu kalimat sederhana (brain stroming). Tampunglah setiap pendapat mereka dengan menulisnya dipapan tulis tanpa mempersoalkan tepat atau tidaknya, benar atau salah pendapat tersebut.
b) Setiap pendapat yang ditinjau dengan permintaan penjelasan dari peserta didik yang bersangkutan. Dengan demikian dapat dicoret beberapa rumusan yang kurang relevan. Dipilih rumusan yang tepat, atau dirumuskan kembali (rephrase, restate) perumusan – perumusan yang kurang tepat. akhirnya di kelas memilih satu rumusan yang paling tepat dipakai oleh semua.

2. Mendiagnosis masalah
Setelah berhasil merumuskan masalah langkah berikutnya ialah membentuk kelompok kecil, kelompok ini yang akan mendiskusikan sebab – sebab timbulnya masalah

3. Merumuskan Altenatif Strategi
Pada tahap ini kelompok mencari dan menemukan berbagai altenatif tentang cara penyelesaikan masalah. Untuk itu kelompok harus kreatif, berpikir divergen, memahami pertentangan diantara berbagai ide, dan memiliki daya temu yang tinggi

4. Menentukan dan menerapkan Strategi
Setelah berbagai altenatif ditemukan kelompok, maka dipilih altenatif mana yang akan dipakai. Dalam tahap ini kelompok menggunakan pertimbangan- pertimbangan yang cukup cukup kritis, selektif, dengan berpikir kovergen

Berdasarkan pendapat para ahli, maka dapat disimpulkan langkah – langkah yang harus diperhatikan oleh pendidik dalam memberikan pembelajaran problem solving sebagai berikut:

1. Merumuskan masalah
Dalam merumuskan masalah kemampuan yang diperlukan adalah kemampuan mengetahui dan merumuskan suatu masalah.

2. Menelaah masalah
Dalam menelaah masalah kemampuan yang diperlukan adalah menganalisis dan merinci masalah yang diteliti dari berbagai sudut.

3. Menghimpun dan mengelompokkan data sebagai bahan pembuktian hipotesis
Menghimpun dan mengelompokkan data adalah memperagakan data dalam bentuk bagan, gambar, dan lain-lain sebagai bahan pembuktian hipotesis.

4. Pembuktian hipotesis
Dalam pembuktian hipotesis kemampuan yang diperlukan adalah kecakapan menelaah dan membahas data yang telah terkumpul.

5. Menentukan pilihan pemecahan masalah dan keputusan
Pembelajaran problem solving ini memiliki keunggulan dan kelemahan. Adapun keunggulan model pembelajaran problem solving diantaranya yaitu melatih peserta didik untuk mendesain suatu penemuan, berpikir dan bertindak kreatif, memecahkan masalah yang di hadapi secara realistis, mengidentifikasi dan melakukan penyelidikan, menafsirkan dan mengevaluasi hasil pengamatan, merangsang perkembangan kemajuan berpikir peserta didik untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan tepat, serta dapat membuat pendidikan sekolah lebih relevan dengan kehidupan khususnya dunia kerja.
Sementara kelemahan model pembelajaran problem solving itu sendiri seperti beberapa pokok bahasan sangat sulit untuk menerapkan metode ini. Misalnya terbatasnya alat-alat laboratorium menyulitkan peserta didik untuk melihat dan mengamati serta akhirnya dapat menyimpulkan kejadian atau konsep tersebut. Dalam pembelajaran problem solving ini memerlukan alokasi waktu yang lebih panjang dibandingkan dengan metode pembelajaran yang lain.

Tahap Pembelajaran dengan menggunakan Metode Pemecahan Masalah:

1)      Merumuskan masalah
Mengetahui dan merumuskan masalah secara jelas

2)      Menelaah masalah
Menggunakan pengetahuan untuk memperinci menganalisa masalah dari berbagai sudut

3)      Merumuskan hipotesis
Berimajinasi dan menghayati ruang lingkup, sebab – akibat dan alternative penyelesaian

4)Mengumpulkan dan  mengelompokkan data sebagai bahan pembuktian hipotesis
Kecakapan mencari dan menyusun data menyajikan data dalam bentuk diagram,gambar dan tabel

5)      Pembuktian hipotesis
Kecakapan menelaah dan membahas data, kecakapan menghubung – hubungkan dan menghitung
Ketrampilan mengambil keputusan dan kesimpulan

6)   Menentukan pilihan penyelesaian
Kecakapan membuat altenatif penyelesaian kecakapan dengan memperhitungkan akibat yang terjadi pada setiap pilihan

DAFTAR PUSTAKA

Anitha, S. (2009). Teknologi Pembelajaran. Surakarta: Yama Pustaka.

Dr. Daradjat Zakiah.2008. metodik khususpengajaran agama islam,Jakarta : bumi aksara

Ahmad Sabri, M.Pd. 2010.quantum teaching, tb.el-faqih press.

Arends, Richard I. (2008) . Learning to Teach Belajar untuk Mengajar. (Edisi Ketujuh/ Buku Dua). Terjemahan Helly Pajitno Soetjipto & Sri Mulyantini Soetjipto. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Dhajiri, Ahmad Kosasih. (1985). Strategi Pengajaran Afektif-Nilai-Moral-VCT dan Games dalam VTC. Bandung : Jurusan PMPKn IKIP

Gulo, W. (2002). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : PT. Grasindo

Sardiman. (1996). Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Grafindo.

Sudirman,dkk.(1987.)Ilmu Pendidikan. Bandung: Remadja Karya

Syaiful Bahri Djamara dan Drs Aswan Zain . (2006) Strategi Belajar Mengajar,  Jakarta : Rineka Cipta

Arifah, P. (2011). Penggunaan metode pembelajaran snowball drilling. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.

Hamdani. (2011). Strategi Belajar Mengajar. Bandung: Pustaka Setia.

Nurhidayati, S. (2010). Implementasi Improving Learning dengan Metode Drill dan Resistasi Untuk Meningkatkan Keaktifan dan Prestasi Belajar Siswa. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.

Roestiyah, N. (2001). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta.

Sapoetra, H. (n.d.). Metode Latihan Drill. www.hadja-sapoetra.co.cc/2010/03/metodolatihandrillmetodologi.html: diakses tanggal 2 februari 2016 pukul 11.57.

Sudjana, N. (1995). Dasar Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algensindo.

Syamsiah, I. (2014). Penerapan metode drill untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Jakarta: UIN Jakarta.

Syarifudin, dkk.2010.strategi belajar mengajar.Diadit Media

Zuhraini, dkk. 1983. Methodik khusus Prndidikan Agama.Surabaya:Usaha Nasional

Sagala,Syaiful.2003.Konsep dan Makna Pembelajaran.Bandung:Alfabeta

Surachmat, Winarno.1979.Metodologi Pengajaran Nasional.Bandung:CV,Jemmars

Have any Question or Comment?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *